Arsip Kategori: sepeda bmx

Fernando Gaviria Menyapu Sam Bennett Untuk Merebut Kemenangan pada Etape 13 Giro d’Italia

Fernando Gaviria (Kemenangan Quick-Step Floors) meraih kemenangan keempat yang luar biasa dari Giro d’Italia 2017 saat ia secara komprehensif berhasil berlari keluar Togel Online Sam Bennett (Bora-Hansgrohe) di atas etape ke-13 ke Tortona.

Sprinter asal Kolombia itu diposisikan dengan buruk ke 300m terakhir, meskipun tim Quick-Step Floors bekerja keras untuk bertarung dengan Bora-Hansgrohe di depan peloton.

Bora-Hansgrohe sekali lagi melakukan usaha timbal balik yang nyaris sempurna saat mereka menempatkan Bennett dalam posisi prima untuk meraih kemenangan Grand Tour pertamanya, dengan pembalap asal Irlandia itu melepaskan sprintnya pada saat yang tepat untuk 200m untuk melaju.

Pada saat itu Gaviria berada jauh di belakang sehingga dia hampir tidak ditembak dari kamera helikopter, namun orang Kolombia itu memilih garis yang tepat di sebelah kanan jalan saat dia melewati rekan setimnya Maximiliano Richeze dan Calder Ewan yang frustrasi. Orica-Scott).

Langkah itu memungkinkannya membawa banyak kecepatan ke 150m terakhir, di mana ia merombak Bennett 25m sebelum pertandingan, mengangkat tangannya dalam perayaan untuk melanjutkan debut Grand Tour impiannya.

Sedangkan untuk pesaing keseluruhan, tidak ada perubahan di bagian atas klasifikasi umum, dengan para pembalap senang menyelamatkan kaki mereka untuk pertemuan puncak hari Sabtu sampai Oropa.

 

Bagaimana itu terjadi

Etape 13 dari Giro d’Italia melihat para pembalap menghadapi prospek 167 kilometer datar dari Reggio Emilia ke Tortona, dengan empat pembalap akan sembuh dengan serangan pertama hari ini.

Mereka adalah Pavel Brutt (Gazprom – Rusvelo), Matej Mohoric (Tim Emirat UEA), Vincenzo Albanese (Bardiani-CSF), dan Johann Van Zyl (Data Dimensi), meskipun Van Zyl dipanggil kembali ke kelompok tersebut, mungkin berdasarkan pesanan tim.

Dengan ini mungkin menjadi kesempatan terakhir bagi para sprinter untuk meraih kemenangan di Giro ini, jeda itu hanya membiarkan tali sangat pendek, menikmati keuntungan maksimal hanya dalam dua menit.

Itu tidak akan pernah cukup bagi mereka bahkan bertahan mendekati finish, dan saat tim sprinter mulai mengorganisir jeda itu tertangkap 22km tersisa.

Dari situlah perlombaan tetap sangat terkendali karena tidak ada tim yang datang ke depan untuk meningkatkan kecepatan, kelompok tersebut tersebar tepat di seberang jalan yang lebar menuju Tortona saat mereka melaju ke angin sakal.

Akhirnya, dengan jarak tempuh lima kilometer, kereta api Bora-Hansgrohe dan Quick-Step Floors mulai terbentuk di sebelah kiri peloton dan kecepatannya mulai meningkat.

Seperti kasus di atas etape 12, Bora-Hansgrohe membawa seluruh tim mereka di barisan depan untuk mendukung Sam Bennett, berlomba dengan Quick-Step di seberang jalan.

Tapi di bawah rana flamme dan Bora terus mengendalikan bagian depan kelompok tersebut, Gaviria melepaskan diri dari belakang kereta api Quick-Step.

Semua tampak bersiap untuk Bennett untuk akhirnya meraih kemenangan Judi Togel pertamanya dalam balapan, dan dia berada dalam posisi sempurna dengan jarak 200m, tapi tidak ada yang bisa dilakukan mengenai Gaviria yang brilian, yang tampaknya memiliki perlengkapan ekstra dibandingkan dengan yang lain. sisa sprinter, nyaman memenangkan etape.

 

Hasil

Giro d’Italia, etape 13: Reggio Emilia ke Tortona (167km)

  1. Fernando Gaviria (Kol) Quick-Step Floors, di 3-47-45
  2. Sam Bennett (Irl) Bora-Hansgrohe
  3. Jasper Stuyven (Bel) Trek-Segafredo
  4. Roberto Ferrari (Ita) Tim UEA Emirates
  5. Data Dimensi Ryan Gibbons (RSA)
  6. Rüdiger Selig (Ger) Bora-Hansgrohe
  7. Sacha Modolo (Ita) Tim UEA Emirates
  8. Caleb Ewan (Aus) Orica-Scott
  9. André Greipel (Ger) Lotto Soudal
  10. Viacheslav Kuznetsov (Rus) Katusha-Alpecin, semuanya pada waktu bersamaan

 

Klasifikasi umum setelah etape 13

  1. Tom Dumoulin (Ned) Tim Sunweb
  2. Nairo Quintana (Kol) Tim Movistar, pukul 2-23
  3. Bauke Mollema (Ned) Trek-Segafredo, pukul 2-38
  4. Thibaut Pinot (Fra) FDJ, pada 2-40
  5. Vincenzo Nibali (Ita) Bahrain-Merida, pukul 2-47
  6. Tim Movistar Andrey Amador (CRc), pada 3-05
  7. Bob Jungels (Lux) Quick-Step Floors, pada 3-56
  8. Domenico Pozzovivo (Ita) AG2R La Mondiale, pukul 3-59
  9. Tanel Kangert (Est) Tim Astana Pro, pukul 3-59
  10. Ilnur Zakarin (Rus) Katusha-Alpecin, pukul 4-17

 

Lainnya

  1. Tim Steven Kruijswijk (Ned) LottoNL-Jumbo, pada 6-07
  2. Adam Yates (GBr) Orica-Scott, jam 6-56

Analisa: Kekuatan Froome dan Landa Pada Tour de France Bisa Menjadi Masalah Bagi Saingan Mereka – Atau untuk Tim Sky

Meskipun semua anarki yang menimpa etape 13 di Tour de France, sampai tingkat yang lebih tinggi, status quo tetap tidak berubah – Fabio Aru (Astana) tetap mengenakan jersey kuning, tidak ada favorit utama yang dijatuhkan, dan Chris Froome (Sky) Romain Bardet (Ag2r-La Mondiale) dan Rigoberto Uran (Cannondale-Drapac) tidak memperoleh atau kehilangan waktu sehubungan dengan Aru.

Namun, ada satu perubahan penting dalam situasi balapan – Mikel Landa sekarang adalah pemain serius di GC, dan pesaing sejati untuk jersey kuning.

Setelah tiba-tiba kehilangan jersey kuning di atas etape 12, Tim Sky melepaskan manuver taktis yang mengesankan dengan membiarkan Landa meluncur di jalan pada pendakian pertama, dari posisi mana dia akhirnya bisa mendapatkan 1-46 dengan jersey kuning – cukup untuk bergerak. Dia sampai kelima secara keseluruhan, hanya 1-09 di belakang Aru.

Secara teori, itu seharusnya menempatkan Tim Langit dalam posisi yang sangat kuat. Landa sekarang tidak hanya akan berguna bagi tim sebagai super-domestique untuk memperlambat Froome di pegunungan tinggi, dan ‘rencana B’ yang layak harus untuk alasan apa pun tawaran GC juara bertahan akan berakhir – dia sekarang juga merupakan ancaman GC Dalam dirinya sendiri, berarti dia dan Froome bisa menyerang secara bersamaan.

Strategi itu terbukti sangat efektif di masa lalu. Pada Tour 2008, Team CSC menggunakan Frank Schleck dan Carlos Sastre untuk bekerja di Cadel Evans, dengan Sastre menyerang Alpe d’Huez dalam apa yang ternyata merupakan langkah yang memenangkan perlombaan sementara Schleck menandai pesaing lainnya di peloton tersebut.

Schleck kemudian bekerja sama dengan Andy di Tur masa depan, walaupun mereka sering dikritik karena terlalu peduli dengan penampilan orang lain daripada mendatangkan pukulan signifikan atas pesaing mereka. Baru-baru ini, Nairo Quintana dan Alejandro Valverde telah membuat pasangan co-leader yang menakutkan di Tour and Vuelta.

Dan, sementara di Astana, Landa sendiri bekerja sama dengan, ironisnya, Fabio Aru di Giro d’Italia 2015. Mereka akhirnya menempati posisi ketiga dan kedua masing-masing di belakang Alberto Contador, namun menempatkan pembalap asal Spanyol itu di bawah tekanan serius bahwa, pada etape kedua dari belakang, hampir membuat dia retak.

Jika Froome dan Landa membentuk kemitraan yang serupa, mereka perlu bekerja sama secara koheren, untuk memastikan mereka memberi manfaat kepada tim daripada harapan individu mereka sendiri. Itu mungkin melibatkan Landa, yang tetap menjadi pemimpin Judi Bola sekunder tim tersebut, bersedia melakukan langkah yang lebih berisiko, membahayakan tempatnya di GC untuk membebaskan Froome.

Saat ditanya di garis finis, Landa menegaskan bahwa Froome ‘tidak diragukan lagi’ tetap ‘bos’ tim. Namun, ada keraguan tentang bagaimana tanpa pamrih dia mau naik. Dia terus dikaitkan dengan kepindahan dari Sky, yang menimbulkan pertanyaan apakah dia merasa berutang tim.

Dan ada tanda-tanda bahwa dia memprioritaskan ambisinya sendiri mengenai hal itu dari tim – dalam insiden yang mengungkap meskipun sebagian besar tanpa diketahui pada puncak pemanjatan etape lima ke Planche des Belles Filles, Landa dijatuhkan sebelum mengambil giliran di depan peloton. Masih berhasil finis di urutan 15, pertanda dia melestarikan kerugiannya sendiri dan bukannya memanfaatkan segalanya untuk membeli Froome.

Ada juga kemungkinan bahwa Froome prihatin dengan Landa yang mengancam statusnya sebagai pemimpin yang tak terbantahkan. Froome memproklamasikan pada garis finish bagaimana ‘Landa mengadakan perjalanan yang menakjubkan’ dan itu adalah ‘hasil yang bagus untuk kita’, namun jumlah energi yang ia dan rekan setimnya Michal Kwiatkowski dikeluarkan pada etape akhir etape 13 sementara Landa tetap bertahan. Jalan tampaknya tidak masuk akal taktis.

Bisa dikatakan bahwa mereka prihatin dengan saat pelarian sesama Landa Quintana sedang naik, tapi kalau begitu, mengapa Landa terus menumpang dengan orang Kolombia? Rasanya masuk akal, sebaliknya bahwa Froome berhati-hati untuk tidak membiarkan rekan setimnya tergelincir di depannya di GC.

Kami jauh dari peperangan habis-habisan dengan cara Bernard Hinault vs Greg LeMond pada tahun 1986, atau bahkan permusuhan antara Froome dan Bradley Wiggins pada tahun 2012 (yang banyak paralelnya telah diamati). Tapi dengan beberapa hari pengujian di Pegunungan Alpen yang akan datang, dan dengan GC masih begitu rapat, potensi masih ada untuk tim lain yang sedang bersepeda.